Ansar Dorong Peningkatkan Efektivitas Pengelolaan Keuangan Sekolah dan Desa

0
237
foto/Ansar saat membuka Rakor Pengawasan Daerah Tingkat Provinsi Kepri Tahun 2021 di Swis Bell Hotel Senin (6/12) malam.

RASIO.CO, Batam – Gubernur Kepri berharap pengelolaan keuangan sekolah dan keuangan desa, untuk memperhatikan betul pedoman perencanaan pengelolaan keuangan, guna menghindari potensi masalah yang bisa saja muncul.

“Memperhatikan pedoman pengelolaan keuangan yang baik akan menjamin tercapainya penyelenggaraan  keuangan yang akuntabel,” kata Ansar saat membuka Rakor Pengawasan Daerah Tingkat Provinsi Kepri Tahun 2021 di Swis Bell Hotel Senin (6/12) malam.

Menurunya, pemerintah setiap tahunnya terus meningkatkan penyaluran dana BOS sekolah dan juga dana desa, yang jumlahnya terus meningkat. Harapannya tentu, penyaluran bantuan tersebut akan meningkatkan kualitas pendidikan di setiap sekolah dan pembangunan di desa itu sendiri.

Hanya saja, bantuan yang sejatinya memiliki tujuan sangat mulia, di satu sisi justru sering memunculkan permasalahan dalam pengelolaanya. Dimana, dana bantuan menjadi area yang rawan  terjadinya penyalahgunaan dan juga tindakan korupsi.

Menyikapi hal tersebut, maka diperlukan peningkatan peran dalam hal ini Aparat Pengawasan Intern Pemerintah yang ada di masing-masing Pemerintah Daerah, agar pengelolaan dana bantuan, sesuai tujuan awal penggunaannya.

Karena bagaimanapun, setiap penggunaan dana bantuan harus  memenuhi prinsip prinsip pengelolaan keuangan yang baik, dengan memperhatikan aturan yang berlaku, agar tetap waktu, tepat guna, tepat sasaran dan tepat jumlah, kata Gubernur Ansar Ahmad.

Masih kata Gubernur Ansar, rakor kali ini juga harus menjadi momentum bersama, dalam rangka meningkatkan kualitas penyelenggaraan pemerintahan daerah baik Provinsi dan juga Kabupaten/Kota, sekaligus upaya menciptakan pemerintahan yang bersih dan bebas dari praktek korupsi kolusi dan nepotisme.

“Saya juga terus mengingatkan kepada pihak pihak terkait, untuk selalu melakukan pendampingan, pembinaan dan pengawasan secara cermat. Pun untuk para pelaksana, terus tingkatkan pemahaman pelaksanaan pengelolaan keuangan, termasuk  meningkatkan integritas dan mentalitas dalam menjalankan pekerjaan,” tegasnya.

Sementara itu Kepala Inspektorat Provinsi Kepri Irmendes mengatakan, bahwa rakor pencegahan korupsi dalam pengelolaan keuangan sekolah dan keuangan desa, yang disejalankan dengan asistensi dan pendampingan hukum dalam pengelolaan keuangan, menjadi hal yang sangat penting.

Tentu, dalam upaya  memberikan pemahaman yang baik kepada para pengelola dana bantuan, agar dalam melaksanakan tugasnya, mulai dari perencanaan, pelaksanaan, pengelolaan dan pertanggungjawaban bisa dilakukan secara baik sesuai peraturan dan perundangan yang berlaku.

Dengan demikian tambah Iremendes lagi, para pengelola dana bantuan akan bisa terhindar dari potensi penyimpangan. Karena itu, perlu terus dilakukan   penguatan koordinasi dan sinergi antara Pemerintah Provinsi Kepri dan Kabupaten/Kota, utamanya dalam hal pengawasan keuangan, agar tidak muncul kasus penyalahgunaan dana bantuan,  tutupnya.

Usai dibuka secara resmi, pada kesempatan tersebut dilakukan diskusi panel oleh Inspektur Jendral Kementrian Dalam Negeri, Kapolda, Kajati Kepri, Kepala BPKP Kepri memberikan menyampaikan pemaparan materi dengan dipandu moderator Asisten Ekonomi Pembangunan Provinsi Kepri Samsul Bahrum.

Sementara closing statement dilakukan Gubernur Kepri Ansar Ahmad yang pada kesempatan tersebut sangat berharap, kepada APIP untuk benar benar memberikan pendampingan pembinaan dan juga pengawasan  kepada para kepala sekolah dan juga kepala desa, dalam mengelola dana bantuan, agar bisa berjalan sesuai rencana.

Hadir juga pada kesempatan yang sama,  Pj Sekdaprov Kepri Lamidi, para Kepala SMA/SMK/SLB se Kepri, kepala desa dan juga hadirin undangan lainnya.

Redaksi@www.rasio.co//

Print Friendly, PDF & Email

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini